oleh

UMSU Pecahkan Rekor MURI, Kamera Raksasa dan 3000 Kacamata Gerhana

JELAJAHNEWS.ID, MEDAN – Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU) akan memecahkan dua rekor Museum Rekor Indonesia (Muri), yakni pengamatan dengan kamera lubang jarum raksasa dan pembuatan 3.000 kacamata gerhana yang dibagikan secara gratis.

“Insya Allah, melalui fenomena alam Gerhana Matahari Cincin ini, kita dapat memecahkan dua rekor MURI,” kata Rektor UMSU, Agussani, Kamis (26/12).

Kegiatan pengamatan Gerhana Matahari Cincin secara massal merupakan bentuk komitmen UMSU dalam pengembangan ilmu pengetahuan melalui penyediaan sarana dan prasarana pendidikan di OIF.  Kegiatan ini momen memperkuat silaturahim dengan masyarakat, sekaligus menumbuhkan nilai religius.

“Kita berharap masyarakat bisa bersama-sama melakukan pengamatan dan salat sunah gerhana berjemaah sebagai bentuk rasa syukur kepada Sang Pencipta,” tuturnya.

Kepala OIF UMSU, Arwin Juli Rakhmadi Butarbutar menjelaskan, dalam kegiatan itu, tim yang dipimpinnya akan membimbing dan mengarahkan para peserta maupun pengunjung untuk bisa menggunakan pralatan teleskop yang disediakan.

“Selain itu juga para pengunjung yang datang akan dibimbing membuat kacamata gerhana yang dibagikan secara gratis,” jelasnya.

Adapun teleskop yang akan digunakan untuk pengamatan gerhana yakni, Kamera Lubang Jarum raksasa yang nantinya juga diharapkan bisa memecahkan rekor MURI. Teleskop Bresser Missier AR 152 + Mounting CEM60 Ioptron, Teleskop Maksutov 180 mm + Mounting HEQ5 Pro.

Kemudian Teleskop Bresser Missier AR 152 + Mounting Losmandy G-11 Moutierung, Teleskop SKY Watcher BK 120 Iq5, Teleskop Refractor 90mm EQ2, Binokuler dan Teleskop William Optics GT 102 Pro + Mounting Ioptron IEQ45 Pro (streaming).

“Teleskop ini nantinya akan disebar di area pelataran kampus sehingga memudahkan masyarakat untuk bisa menggunakan dibantu tim OIF,” ungkapnya.

Arwin mengimbau masyarakat agar cerdas dalam mengamati gerhana yaitu harus menggunakan filter atau kacamata matahari, sebab jika tidak maka akan dapat menyebabkan kerusakan pada mata.

“Cara aman dalam mengamati Gerhana Matahari adalah dengan menggunakan kacamata matahari, kamera lubang jarum, dan menggunakan teleskop yang sudah dilengkapi dengan filter matahari,” imbaunya.(IS)

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Komentar

Tinggalkan Balasan