oleh

Ini 5 Momen Transfer Yang Dianggap Paling Aneh

JELAJAHNESW.ID, JAKARTA – Kejutan demi kejutan kerap menghiasi jalannya bursa transfer. Tiap tahun ada saja drama yang mewarnai proses kepindahan pemain dari satu klub ke klub lainnya. Dari sekian banyak kejadian, sedikitnya ada lima momen transfer yang dianggap paling aneh.

  1. Emmanuel Petit

Kisah aneh terjadi pada 1997 ketika Petit ingin hengkang dari AS Monaco. Awalnya dia melakukan negosiasi dengan Tottenham Hotspur. Kubu The Lilywhites sudah membayar taksi untuk menjemput dan mengantarkan sang pemain ke tempat pertemuan.

Tapi pada hari yang sama, Petit ternyata juga janjian dengan Arsenal. Dia mengarahkan sopir taksi untuk mengantarkannya ke markas Meriam London. Saat tiba, Petit langsung negosiasi dengan Arsenal. Tak berselang lama, kedua pihak berhasil mencapai kata sepakat.

“Pada saat itu, saya tidak tahu rivalitas antara Tottenham dan Arsenal. Saya menyadari hal itu ketika masuk ke taksi, yang telah dibayar Totenham, untuk saya gunakan ke Arsenal. Itu sama saja seperti Marseille membayar pemain naik taksi untuk bergabung ke Paris Saint-Germain. Namun sebenarnya saya tidak berniat melukai siapapun,” kata Petit.

  1. Carlos Tevez

West Ham United berhasil mendatangkan Carlos Tevez di musim 2006/2007. Ketika itu, Tevez dan Javier Mascherano didatangkan satu paket dari klub Brasil Corinthians. Di musim itu, West Ham sedang bersaing dengan Sheffield United untuk keluar dari zona degradasi.

Singkat cerita, West Ham selamat setelah mengalahkan Manchester United (MU). Dalam laga tersebut, Tevez keluar sebagai pahlawan kemenangan. Disisi lain, Sheffield secara mengejutkan kalah dari Wigan Athletic di markasnya sendiri. Alhasil, Sheffield harus terdegradasi ke kasta kedua.

Sheffield kemudian menempuh jalur hukum dan menuntut West Ham karena dinilai menyalahi aturan transfer terkait third party rights atau kepemilikan pemain pihak ketiga. Tevez seharusnya tidak boleh tampil di kompetisi resmi karena status kepemilikannya bukan untuk The Hammers, melainkan perusahaan agency Media Sports Investment milik Kia Joorabchian.

Namun Premier League justru memperbolehkan striker asal Argentina itu untuk bermain. Hal tersebut yang kemudian dipermasalahkan oleh Sheffield. Kasus itu baru selesai pada Maret 2009. Kedua tim berdamai dan mengakhiri perselisihan terkait transfer Tevez.

  1. David De Gea

Pada 2015, David De Gea nyaris bergabung dengan Real Madrid. Klub raksasa Spanyol tersebut kabarnya telah mencapai kesepakatan harga dengan MU. Sayang, transfer De Gea akhirnya batal terwujud.

Sebab MU terlambat dalam menyerahkan dokumen-dokumen yang diperlukan. Mereka berasalan tak bisa mengirim data yang diminta karena kerusakan mesin fax.

  1. John Obi Mikel

MU sempat memperkenalkan John Obi Mikel dalam sebuah konferensi pers pada musim panas 2006 lalu. Mendengar itu, Chelsea menjadi panas karena mereka merasa sudah mencapai kesepakatan dengan FK Lyn terkait transfer Mikel.

MU akhirnya mengalah dan membatalkan transfer gelandang asal Nigeria itu. Sementara Chelsea harus membayar 12 juta poundsterling sebagai kompensasi atas kasus tersebut. Bersama Chelsea, Mikel bertahan hingga 2017. Selama 11 tahun, dia merasakan berbagai gelar juara mulai dari Premier League, FA Cup, hingga Liga Champions.

  1. Alfredo Di Stefano

Alfredo Di Stefano pernah mencapai sepakat dengan Barcelona pada 1953 silam. Kala itu dia bahkan sempat melakoni laga uji coba bersama Los Blaugrana. Tapi transfernya dibatalkan karena masalah registrasi.

Di Stefano akhirnya direbut Real Madrid dan berhasil menjadi pemain legendaris. Barcelona protes dengan keputusan itu. Sempat ada rencana untuk mempersilakan Di Stefano bermain di kedua klub dengan durasi waktu dua musim. Tapi Barcelona menolaknya dan membiarkan pemain incaran mereka memperkuat ke klub rival. (ini)

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

News Feed